Minggu, 25 Januari 2015

Meet Bernadette, New Member of the Family

Proyek udah kelar, trus biasanya kalau masa-masa transisi antar proyek gini "dikandangin" di kantor. Kebetulan kantornya sekota sama tempat tinggal. Jadi kalau keseharian cuma rumah-kantor-rumah dan dibumbui dengan sedikit nongkrong aja bisa-bisa badan nggak gerak juga dong?

Pilih olahraga yang ringan aja deh. Pilihannya antara jogging (walau pasti lebih banyak jalan kaki dibading lari heheh), fitness di gym (ini pasti nanti kebanyakan alasan yang ini-itu) atau sepedahan (sepedah dari mana? beli laaah).

Oke, karena niatnya mau olahraga ringan supaya bisa tetap fit, maka mutusin buat beli sepedah dulu.



Cari toko sepedah yang deket sama rumah aja deh. Survey dulu.




Setelah melalui pertimbangan ini-itu (terlebih masalah biaya) diputuskan untuk meminang sepedah Polygon tipe Premier 2.0 (Gents) yang harganya nggak terlalu mencekik tapi masih dapat spek yang lumayan bagus deh.

Dirakitin dulu sama petugasnya biar nyaman dipakainya.




Trus, gimana cara boyongan dari toko ke rumah? Oke, toko bisa menyediakan jasa pengiriman, tapi biayanya ampun-ampunan deh, walau rumah masih di sekitaran kota. Lagian, kalau cuma anterin satu unit memang mahal. 

Hmm...mobil? Don't have one :D

Jadi, ya..storing pakai motor aja.

Bisa?

Harus bisa! Nggak boleh manja!

Tapi browsing dulu..hehe..

Ada cara aman kalau mau storing sepedah di motor, tapi harus ada bracket tambahan. Harga paling murah lima ratus ribuan. Walah! Bisa nombok kalau cuma mau storing aja.

Hmm..sepedah diikat aja ke motor deh.

Yang jelas motor harus lepas box.

Oke, langkah selanjutnya harus ngikat roda depan sepedah di footstep kiri belakang motor. Kenapa di sisi kiri motor? Biar aman aja. Lagipula di sisi kanan ada knalpot kan?

Ikat juga frame sepedah ke motor. Untung pakai bracket buat box, jadi frame sepedah bisa diikat ke bracket aja. Buat beberapa ikatan, dan pastiin tuh ikatan kenceng semua.

Ikat juga pedal ke frame sepedah. Kenapa? Biar kalo jalan pedal gak muter, jadi bisa kena spakbor motor.

Oit! Jangan lupa lapisin dulu frame sepedah yang mau diiket sama kardus dan bodi motor yang memungkinkan bersinggungan dengan bagian sepedah sama kain atau kardus juga boleh. Nggak mau kan bodi motor atau sepedahnya lecet-lecet?



Trus apa lagi? Jalan, lah kitaa..

Check and recheck setiap saat ya!

Pantau aja dari spion, takutnya tau-tau sepedahnya lenyap di tengah jalan..hahaha.. =))



Dan lagi, jangan nafsu buat betot gas ya, nanti sepeda bisa berguncang. Efeknya nggak enak banget lo pas riding, apalagi kalo sepedahnya pakai sistem shock depan-belakang. Tuh guncangan bisa berlipat ganda disalurkan ke bodi motor. Lagipula dimensi motor kita sekarang jadi lebih panjang, kan. Takutnya lupa nanti asal ngebut aja, pas belok lupa deh kalo sekarang punya buntut. Pelan-pelan ajaaa.. Toh juga bisa nyampe rumah dengan selamat.



Tuuh..kan..tinggal dilepasin aja tali-tali pengikatnya, trus kardus-kardusnya. Siap deh sepedahan.

Berhubung sepedah ini jadi kendaraan kedua setelah Annette, jadi harus dikasih nama nih. 

Setelah bersemedi meminta petunjuk dari Sang Pencipta (halah) akhirnya dipilih nama Bernadette. Kenapa? Karena kendaraan ke-2 namanya harus dimulai dari abjad ke-2, yaitu B. Sama seperti kendaraan pertama yang namanya dimulai dari abjad pertama. Sesimpel itu aja. Nggak usah dibuat pusing, yang penting mari kita sepedahan biar sehat!

Happy bike, happy life :p



Tidak ada komentar :